Anak Nyaris Makan Cicak Beku Dalam Ais Krim Wall`s

Masyarakat peminat ais krim, hendaknya hati-hati dan teliti sebelum membeli.Ini kerana, penduduk Prabumulih menemui cicak di dalam aiskrim Wall 's yang bertutup.

 ais krim mengandungi cicak itu tidak sempat dimakan, namun penemuan cicak di produk skala antarabangsa itu membuat masyarakat tertanya-tanya dan mengeluh.Penduduk yang menjadi mangsa yang menemui cicak di aiskrim Wall 's itu iaitu Martodi (57)

Menurut Martodi, penemuan cicak itu bermula pada Khamis lalu, dia membeli sekotak ais krim dan satu cup ais krim Wall 's di mini market Jalan Basuki Rahmat SMPN 3.

Kerana anaknya yang sudah mengambil aiskrim Wall 's Produk Unilever selama 13 tahun maka tidak memeriksa dan membawa pulang lalu menyimpan di peti sejuk.

Kemudian pada Sabtu sekitar pukul 15.30, ais krim cup yang dibelinya etika hendak dimakan anaknya Mahesa (12).Betapa terkejut Mahesa ketika membuka ais krim di cup bertutup tersebut mendapati seekor cicak yang sudah mati beku di dalam aiskrim.

Melihat itu Mahesa menjerit memanggil ayahnya untuk memeriksa apa yang dilihatnya.Marthodi yang tidak percaya lalu pergi ke mini market dengan membawa resit perbelanjaan untuk aduan.Namun pihak mini market tidak boleh bertanggungjawab kerana dibekalkan pengedar Wall 's Unilever.


"Kemudian pihak mini market memberitahu Pengeluar, berikutnya pada Isnin Wakil Pengeluar ais krim datang ke rumah, saya hanya meminta pihak syarikat meminta maaf secara bertulis di media tempatan dan media setingkat wilayah selama tiga hari berturut-turut tetapi hingga saat ini tidak dapat dipenuhi. Ini merugikan dan membahayakan pengguna, "kata Marthodi ketika ditemubual,

Marthodi mengatakan, bukannya meminta maaf pihak syarikat aiskrim Wall 's justeru bertegas jika pengeluaran ais krim mengikuti prosedur teliti dan steril, tidak mungkin ada bungkusan ais krim mengandungi cicak.

"Pihak syarikat membawa satu kotak aiskrim untuk menukar ais krim mengandungi cicak, bukan itu yang kita inginkan tapi permintaan maaf di media dan susulan dengan memeriksa pengeluaran," katanya.Marthodi berkata, pihaknya meminta Diskoperindag, Dinkes dan YLKI turun ke lapangan untuk melakukan pemeriksaan terhadap produk-produk ais krim tersebut.

"Dikuatiri, peristiwa yang berlaku pada saya boleh berulang kepada orang lain," bebernya.

Sementara, Head Of Corpirate Communications, PT Unilever Indonesia tbk, Maria Dewantini Dwiamto ketika mengesahkan berkata, pihaknya sudah mendengar berita ada pelanggan atas nama Marthodi mengeluh ada cicak di dalam produk Unilever.

"Kita sudah terima maklumat dan kita akan bertindak secara serius, kita lakukan pemeriksaan di kilang pembuatan secara terperinci dan kita pastikan tidak akan ada cicak mahupun apa-apa jua yang akan masuk atau jatuh ke dalam produk. Disebabkan semuanya bersih, pembuatan menggunakan mesin dan dengan keadaan tertutup, "ujarnya.


 Maria menceritakan, selain memeriksa mesin dan perjalanan pembuatan dan kertas-kertas penutup aiskrim wall itu diperiksa secara terperinci.Malah pihaknya juga telah memeriksa pendristribusian produk tersebut dari kilang sehingga kawasannya.

"Kita boleh jamin dari pembuatan, pengedaran tidak akan ada cicak atau barang yang akan masuk ke dalam makanan itu. Makanan kita bersih, dan kelas antarabangsa. Jadi kita pastikan tidak mungkin," katanya.


 Disentuh apakah berikutnya pihak Unilever akan melakukan pengeluaran produk atau pemeriksaan lain, Maria berkata, setakat ini laporan hanya satu dari Marthodi sementara kawasannya lain tidak ada jadi pengeluaran produk atau pemeriksaan di pasaran tidak perlu dilakukan.

"Setakat ini kita hanya menerima satu laporan, jadi tidak akan ada pengeluaran produk. Pastinya kita yakin pembuatan sehingga pendristribusian kita tidak mungkin ada cicak masuk," katanya
0 Komentar untuk "Anak Nyaris Makan Cicak Beku Dalam Ais Krim Wall`s "

 
Copyright © 2014 Benci GST - All Rights Reserved
Template By. Catatan Info